Fighting Process - New Dailyarie

Latest

A Daily Journal of thoughts and feels...

Fighting Process

Udah cerita kalau ketemu Pak Bos dari sabtu. Sampai kemudian ngajak makan malem bareng sama supervisor. Alhamdulillah everything went well.

Banyak banget hal yang bisa gw pelajari dari Bos gw ini. Pengalamannya, ngobrol ama beliau kayak lagi kuliah di kursi vip paling depan. Dan menariknya beliau seakan memberi pelajaran tapi seperti gak ngajarin. Itu luar biasa. Gw harap dengan adanya pintu silaturahmi kemarin, gmf dan cranfield bisa saling terhubung. Yah mungkin ke depannya triple helix bisa mulai dijalankan dari sini. Aammiinn.

Intinua sie gw pengen meluangkan pikiran gw ke tulisan ini akan kekuatiran gw. Kekuatiran akan riset gw, gw ngerasa kalau gw belum melihat ujung dari riset gw ini. Mau ke mana ke depannya gw belum kebayang. Gw masih di satu tahapan awal proses riset phd. Kemarin dapet email dari akademik untuk ngingetin waktu sidang gw. In shaa Allah gw bakal putuskan untuk tanggal 20 Oktober 2014. Jadi nanti tenang pas isic. Dan kalau bisa gw pengen balil juga ke Indonesia. Untung-untung bisa pake tiket gratis garuda buat pp. Aammiiinn.

Oh ya, back to topic. Akhirnya tadi gw nanya ama temen satu bimbingan. Dia bilang riset itu wajar, belum tahu kalau akan ke mana ujungnya. Maka itu lah perlunya supervisi oleh pembimbing. Nah di sini lah kayaknya ada gap atau kekakuan peran.

Gw dari praktisi, yang mana gw merasa kalau gw harus ambil dari teori untuk memperkuat pemahaman gw dari praktisi. Nah ini yang menarik, gw menerima semua apa yang dikatakan panel dan pembimbing gw mengenai riset gw. Dan gw gak pernah mengkritis. Itu karena gw menjalankan peran gw as praktisi bukan as phd student. Jelas dong kalau menganggap diri gw gak tahu apa2 di bidang akademis.

Begitu juga sebaliknya. Hal ini gw baru bisa sadari waktu ngobrol bareng di kereta ama supervisor gw menuju makan malam ama Pak Bos kemarin malam. Justru adalah supervisi gw ini menganggap kalau panel itu gak tahu akan apa-apa yang terjadi di dunia praktisi gw. jadi gw harus mengungkapkan apa yang terjadi dalam kerjaan gw selama jadi praktisi. Jadi inilah yang terjadi, gw mencari hal-hal yang jadi pertanyaan gw di bidang akademis untuk menguatkan argumentasi gw, tapi satu sisi pengalaman gw lah yang harusnya diungkap di dalam penelitian ini. Buffled apakah bener gw kerja di bidang ini.

Itu yang sekarang terjadi, gw masih berusaha. Gw coba saja benar atau salah dengan nulis paper yang bakal gw submit satu bulan lagi. In shaa Allah bisa. Satu hari satu halaman. Bisa!!