Pantang Mengeluh - New Dailyarie

Latest

A Daily Journal of thoughts and feels...

Pantang Mengeluh

On ma way in the bus...

Ngeluh? Ada yang tahu? Sadar apa gak sadar kita semua ngeluh, minimal ngeluh dalam pikiran kita.

Apa bahayanya? Ouw sangat berbahayaaa. Ngeluh itu ibarat 'dementor' di Harry Potter. Bisa nyedot kebahagiaan, pokoknya semua energi positif bisa terkuras habis.

Jadi gimana caranya? Ibarat kita punya pikiran positif segede galon, and dengerin keluhan orang yang kapasitasnya satu gelas, masih aman. Kalau ternyata kebalikannya? Itu gw bingung. Gw lebih cenderung tutup itu gelas!

Itu bahaya laten dari luar. Kalau dari dalem? Wah cuman kita doang yang bisa nyembuhin. Kita semua harusnya tahu gimana caranya biar gak mengeluh. Mungkin yang pertama kita bedain dulu mana keluhan mana bukan. Baru dari situ kita coba stop ngeluarin keluhan itu. Hehe. Sotoy ya gw? Yeah, gw juga masih harus banyak belajar.

Jadi inget waktu jadi santri siap guna-nya DT. Value yang pertama itu "pantang mengeluh"; mungkin baru kerasa manfaatnya sekarang, ternyata itu bisa membahayakan baik diri kita sendiri, memutuskan potensi diri kita sendiri, juga ikut menebar putusnya potesi orang lain.

Coba liat deh, kalau lagi laper: "aduh laper"; kalau udah kenyang: "aduh kenyang"; haha, itu sie gw kebanyakan aja. Ini juga disentil ama Kang Atun waktu nginep di waterloo. Bener juga ya, mungkin diri gw emang kurang bersyukur. Gw harus coba lebih bersyukur lagi. :)

Powered by Telkomsel BlackBerry®